Cerita Sebuah Cerpen Anak Yang Menarik, Meina Si Penakut

Cerita Sebuah Cerpen Anak Yang Menarik, Meina Si Penakut

INIKECE - Cerpen si Penakut, itu julukan Meina dari teman-temannya karena dia memang selalu ketakutan. Dia takut gelap, takut dengan anjing, kodok, kecoa, tikus, dan masih banyak lagi. Tapi terutama dia takut pada Geng Pemberani yang jahil dan suka menakutnakuti dirinya dan teman sekelas yang lain.

Sialnya, pada darmawisata ke Ambon kali ini, Meina malah sekamar dengan Lisa, kepala Geng Pemberani, dan malam itu tak sengaja Meina memergoki Lisa dan Geng Pemberani mengambil saputangan sutra milik Diandra.

Sayang, ia ketahuan Lisa. Lisa mengancam Meina jika berani mengadukan dirinya pada Diandra. Meina, si penakut, gemetar ketakutan.

Maka, benar saja. Di bawah sinar matahari Ambon, saat mereka sedang mengunjungi Monumen Marthe Tiahahu, Diandra yang kepanasan sadar bahwa saputangannya hilang. Diandra menangis sedih karena saputangan sutra itu milik ibunya yang harus ia jaga baik-baik.

Meina membuka mulut hendak memberitahunya, tetapi langsung terdiam melihat pandangan mengancam dari Lisa. Meina merasa sangat ketakutan dan tidak berdaya. Dipandangnya Monumen Martha Christina Tiahahu, monument pahlawan wanita Indonesia yang tak gentar melawan Belanda.

"Oh, andai saja aku punya sepersepuluh keberanian Marthe Tiahahu," pikir Meina.

Tiba-tiba bunyi dentuman seperti menyelimuti Meina. Orang-orang ramai berlarian di sekitarnya. Panas api dan matahari menerpanya. Meina mundur ketakutan.

"Ayo, dik, jangan diam saja di situ!" tiba-tiba seorang gadis remaja berambut panjang dan berikat kepala merah menyambar tangannya. Mengajaknya berlari mencari perlindungan. Sambil berlari gadis itu menyambar anak perempuan lainnya dan turut mengajaknya berlindung. Meina dan anak itu disembunyikan di sebuah semak lebat.

"Tunggu disini," peritahnya pendek sebelum pergi meninggalkan mereka. Meina melihat betapa gadis itu memberi arahan dan semangat kepada penduduk setempat melawan tentara Belanda.

"Betapa beraninya gadis itu," bisik Meina kagum.


"Memang, itu Kak Martha Christina Tiahahu. Putri dari desaku, desa Abubu. Dia pemberani sekali. Katanya, 'kenapa meski takut, membela negara itu membela kebenaran dan kalau yang dibela itu kebenaran, jalan pasti terbuka. Mati pun tak masalah." jawab anak di samping Meina dengan nada bangga.

"Kalau yang dibela itu kebenaran, jalan pasti terbuka. Mati pun tak masalah," ulang Meina pelan.

Tiba-tiba, srek! Semak di belakang Meina terbuka. Muncul tangan seorang tentara Belanda dari balik semak itu.

"Awas!" Tanpa ragu, Meina menerjang ke depan, melindungi anak itu dari sang tentara. Bisa Meina rasakan tangan sang tentara itu merenggur bahunya, "Ahhh!" pekik Meina.

"Meina! Meina!" panggil Bu Ning, guru yang mengawasi darmawisata mereka. Meina membuka matanya. Teman-temannya, termasuk Diandra, Lisa, dan anggota Geng Pemberani, mengelilinginya.

"Kamu kenapa, Meina?" tanya Bu Ning cemas.

"Any, Bu ketidruan.."jawab Meina, tak dipedulikannya suara tawa melecahkan dari Geng Pemberani. Ia masih mengingat jelas mimpinya bertemu Marthe Christina Tiahahu.

"Ada-ada saja, kamu ini. Ayo berdiri, kita lanjutkan perjalanan," ucap Bu Ning sambil berpaling pergi, meninggalkan Meina dengan Diandra dan Lisa yang masih cekikikan.

Tiba-tiba timbul keberanian dalam diri Meina. "Ayo kembalikan saputangan Diandra. Kalau tidak, aku beritahu Ibu Ning kamu yang mengambilnya," ujar Meina setegas mungkin.

"Oh ya? Kalau kamu berani bilang, aku masukkan kodok ke dalam selimutmu di kamar," ancam Lisa,

"Masukkan saja kalau berani," sahut Meina dengan mata dan suara semantap mungkin, biarpun kakinya sudah lemas membayangkan kodok licin di dalam selimutnya. Dipelototinya Lisa dengan segarang mungkin.

"Huh!" hanya itu yang terlontar dari Lisa saat ia membalikkan badannya. Namun, belakangan Meina tahu, Lisa mengembalikan saputangan Diandra. Sejak itu, Geng Pemberani tidak pernah menjahilinya lagi.

Sejak itu, jika takut, diingatnya lagi suara dan genggaman mantap Si Pemberani, Marthe Christina Tiahahu. Maka, keberaniannya pun timbul.

Cerita oleh : Pradikha Bestari.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment