Kesedihan Mendalam Karna Trauma Diperkosa, Ingin Disuntik Mati Dan Dikabulkan

Kesedihan Mendalam Karna Trauma Diperkosa, Ingin Disuntik Mati Dan Dikabulkan

INIKECE - Trauma akan permokosaan terdapat dirinya, gadis asal Belanda ini memohon untuk di suntik mati dirinya. Noa Pothoven, seorang gadis berusia 17 tahun asal Arnhem, Belanda, telah di-eutanasia atau disuntik mati secara legal hari Minggu lalu.

Suntik mati itu permohonan dirinya setelah merasa tak bisa terus hidup akibat trauma diperkosa ketika masih kecil.

Jasad Noa telah ditidurkan di rumahnya. Sehari sebelum disuntik mati secara legal, Noa mengatakan dalam sebuah posting di media bahwa dia "bernafas tetapi tidak lagi hidup."

Noa menulis otobiografi yang dinamai "Winning or Learning". Dalam otobiografi itu, dia menceritakan setelah kekerasan seksual dan pemerkosaan ketika menjadi gadis kecil telah menuntunnya untuk mengembangkan gangguan stress pasca-trauma, depresi dan anoreksia.

Dia diserang tiga kali ketika masih kecil. Dua insiden pertama adalah penganiayaan ketika dia menghadiri pesta anak-anak berusia 11 dan 12 tahun sebelum dia diperkosa oleh dua pria ketika dia berusia 14 tahun di lingkungan Elderveld.

Selama bertahun-tahun dia tidak pernah mengungkapkan pelecehan mengerikan itu karena itu membuatnya merasa malu. 

"Saya berunding untuk sementara waktu apakah saya harus membagikan ini atau tidak, tetapi memutuskan untuk tetap melakukannya," tulis dia. "Mungkin ini mengejutkan bagi beberapa orang, mengingat posting saya tentang rawat inap, tetapi rencana saya telah ada di sana untuk waktu yang lama dan impulsif."

"Saya akan langsung ke intinya; dalam maksimal 10 hari saya akan mati. Setelah bertahun-tahun berjuang dan bertatung, saya kehabisan tenaga. Saya sudah berhenti makan dan minum untuk sementara waktu sekarang, dan setelah banyak diskusi dan evaluasi, diputuskan untuk membiarkan saya pergi karena penderitaan saya tidak tertahankan," paparnya.

"Karena takut dan malu, saya menghidupkan kembali rasa takut, rasa sakit itu setiap hari. Selalu takut, selalu berjaga-jaga. Dan sampai hari ini tubuh saya masih terasa kotor," sambung tulisan Noa.

"Rumah saya telah dibobol, tubuh saya, yang tidak pernah bisa dibatalkan."

Noa menghabiskan jam-jam terakhirnya untuk mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman dan keluarganya yang patah hati.

Dia meminta mereka untuk "tidak menyakinkan saya bahwa ini tidak baik, ini ladah keputusan saya yang sudah final."

"Cinta adalah melepaskan, dalam hal ini," imbuh dia.

Dia mengatakan ibunya, Lisette, "Selalu ada untuk saya", namun menurut hukum Belanda, ibunya benar-benar memiliki suara dalam keputusan putrinya.

Tahun lalu, dia mengungkapkan bahwa dia telah dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis setelah anoreksia meninggalkan organ-organnya di ambang kegagalan.

Dokter menempatkan dia dalam koma yang diinduksi secara medis untuk memberinya makan melalui tabung.

Menteri Belanda, Lisa Westerveld, adalah yang pertama kali melakukan kontak dengan Noa pada bulan Desember setelah wawancara di surat kabar. Dia mengunjungi remaja berusia 17 tahun itu sebelum ia di-eutanasia.

"Senang melihatnya lagi. Ini juga sangat tidak nyata. Noa sangat kuat dan sangat terbuka. Saya tidak akan pernah melupakannya. Kami akan melanjutkan perjuangannya," kata menteri tersebut.

Anak-anak sesuai 12 tahun dapat memiliki untuk eutanasia di Belanda tetapi hanya setelah dokter menentukan bahwa rasa sakit pasien tidak tertahankan.

Euthanasia juga legal di beberapa negara bagian Amerika Serikat, Kanada dan Belgia.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment