Terkena Kasus Penipuan, Wanita Yang Telah Berhasil Adopsi 118 Anak

Terkena Kasus Penipuan, Wanita Yang Telah Berhasil Adopsi 118 Anak

INIKECE - Berhasil mengadopsi 118 anak, wanita asal China (54), yang pernah dipuji karena mengadopsi 118 anak dan dibesarkan olehnya selama bertahun-tahun harus mengalami kisah pahit yang harus diterimanya.

Wanita ini telah dihukum 20 tahun penjara karena kasus penipuan. Li Yanxia dinyatakan bersalah di Pengadilan Wu'an di provinsi Hebei karena melakukan pemerasan, penipuan, pemalsuan dan mengganggu ketertiban sosial.

Yanxia, mantan pemilik panti asuhan, yang pernah dijuluki "Love Mother", juga didenda 2,67 juta yuan (Rp 5,4 miliar). Lima belas kaki tangan, termasuk pacarnya, juga dihukum.

Pengadilan menemukan bahwa Li Yanxia yang juga dikenal sebagai Li Lijuan telah menyelahgunakan panti asuham.

"(Dia) melakukan penipuan bersama kelompoknya untuk mendapatkan manfaat ekonomi yang luas," demikian pernyataan Pengadilan Rakyat Kota Wu'an di situs blog mikro Weibo mengutip BBC News, Kamis (25/7).


Pacarnya, Xu Qi, dituduh mengganggu ketertiban sosial, pemerasan, penipuan. Dia mendapat hukuman 12,5 tahun penjara dan denda 1,2 juta yuan (Rp 2,4 miliar).

Sedangkan 14 kaki tangan lainnya menerima hukuman penjara hingga empat tahun.

* Membuka Desa

Li pertama kali menjadi terkenal pada 2006 setelah media mengetahui fakta bahwa ia telah mengadopsi lusinan anak di kampung halamannya di Wu'an, sebuah kota kecil di provinsi Hebei.

Dia mengatakan kepada media bahwa dia pernah menikah tetapi telah bercerai. Mantan suaminya telah menjual putra mereka ke pedagang gelap seharga 7.000 yuan (Rp 14 juta), katanya.

Dia berkata bahwa dia berhasil mendapatkan putranya kembali, dan saat itulah dia memutuskan untuk mengadopsi anak.

Selama bertahun-tahun ia mendapatkan kekayaan yang signifikan, menjadi salah satu wanita terkaya di Hebei, dan pada tahun 1996, dia membeli sebuah perusahaan pertambangan besi.


"Saya sering melihat seorang gadis berusia lima atau enam tahun berlarian di sekitar tambang. Ayahnya meninggal.. ibunya melarikan diri.. jadi saya membawa gadis itu ke rumah saya. Dia adalah anak pertama yang saya adopsi" katanya kepada surat kabar Hebei, Yanzhao Metropolis Daily pada saat itu.


Dia melanjutkan untuk mengadopsi lusinan anak-anak lain dan akhirnya membuka panti asuhan, yang dia beri nama "Desa Cinta". Dia sering ditulis di media, termasuk beberapa laporan bahwa dia telah berjuang melawan kanker dan menghabiskan seluruh kekayaannya.

Jumlah anak di bawah asuhannya mencapai puncaknya pada 2017 dengan 118 anak. Pada tahun itulah pemerintah informasi dari anggota masyarakat yang memberi tahu ada kegiatan yang mencurigakan.

Pada Mei 2018, polisi menemukan bahwa ia memiliki lebih dari 20 juta yuan ( Rp 40 miliar) dan USD 20.000 (Rp 279 juta) di rekening banknya, dan memiliki kendaraan mewah seperti Land Rovers dan Mercedes Benz.

Mereka menemukan dia telah melakukan kegiatan ilegal sejak 2011. Dia juga memanipulasi beberapa anak angkatnya untuk menghalangi pekerjaan di lokasi konstruksi. Salah satu contoh membuat mereka berjalan di bawah truk sehingga konstruksi tidak dapat dilanjutkan. Li Kemudian memeras perusaahn kontruksi ini.

Wanita berusia 54 tahun itu juga ditemukan mendapatkan uang dengan dalih membangun "Desa Cinta".

Li ditempatkan di bawah penahanan kriminal pada bulan Mei. Ada 74 anak yang tersisa di desa ketika dia ditahan. Mereka dipindahkan ke berbagai fasilitas pemerintah dan sekolah lainnya.

Banyak orang di media sosial di China mengutuk tindakannya, menyebutnya serigala berbula domba.

"Menjijikan, paman saya benar-benar menyumbang kepada (pantai asuhan) sebelumnya," kata seseorang di Weibo.

"Saya pernah memanggilnya Love Mother," kata pengguna lain. "Aku ingin mengambilnya kembali... tidak ada cinta sama sekali padanya. Dia tidak layak untuk nama itu."
Reactions:

0 comments:

Post a Comment