Perhari Rp 12 Ribu Dan Diterima Uang 3 Bulan Sekali, Perjuangan Seorang Guru Selama 12 Tahun Mengajar Demi Kesuksesan Anak Didiknya

Perhari Rp 12 Ribu Dan Diterima Uang 3 Bulan Sekali, Perjuangan Seorang Guru Selama 12 Tahun Mengajar Demi Kesuksesan Anak Didiknya

INIKECE - Beberapa waktu lalu sempat viral video guru honorer di Pandeglang, Banten yang harus menempuh jarak 3 kilometer dengan berjalan kaki menuju sekolah.

Masih di daerah yang sama, rupayanya terdapat juga seorang guru honorer yang digaji Rp 12 ribu per hari.

Guru honorer tersebut bernama Dedi Mulyadi. Ia mengajar sejak tahun 2007 di SD Negeri Pasir Lancar 2, Desa Pasir Lancar, Kecamatan Sindang Resmi, Kabupaten Pandeglang.

Kondisi sekolah dan ruang kelas yang dipakai untuk belajar mengajar sudah sangat tidak layak digunakan. Seperti mirip bekas gudang yang ditinggal bertahun-tahun, karena lantai yang begitu kotor dan mengelupas, tembok yang sudah kusam bahkan retak besar yang beresiko ambruk.

Meja dan kursi yang sudah lapuk di makan usia, genteng yang sudah ambrol dan Mulyadi bercerita sebagai guru honorer ia hanya digaji Rp 12 ribu per hari sehingga rata-rata per bulan ia hanya mendapat Rp 300 ribu.



Parahnya, gaji tersebut Dedi Mulyadi terima setiap 3 bulan sekali saja.


"Terus terang kalo masalah gaji saya sih ngitung kehadiran. Sekali hadir saya cuma di hitung 12 ribu satu kali hadir. Kalau tidak hadir saya tidak dapat apa-apa.

Biasanya sekolah sih dari jam 7 ya sampe jam 12, itupun kalo full hadir, kalo mungkin kita banyak alpa mah kayak ada acara keluarga atau sakit gitu ya, mungkin tidak akan segitu.

Tergantung dari BOS, dana dari BOS, sebulan sekali turun," ungkap Dedi Mulyadi.

Walaupun digaji tak seberapa, Dedi Mulyadi tak pernah mengeluh dan ia akan tetap mengajar. Dedi Mulyadi berkata bahwa guru adalah cita-citanya sejak dari kecil seperti ayahnya.

Semangat terus ya Pak! Demi mencerdaskan penerus bangsa!

Reactions:

0 comments:

Post a Comment